8 Burung Eksotis Paling Menakjubkan

Di artikel ini kami merangkum berberapa burung yang paling eksotis didunia berdasarkan data yang tercatat di Mabosbet, simak selengkapnya di bawah ini.

Perkici pelangi

Perkici pelangi

Perkici pelangi, (Trichoglossus haematodus) adalah spesies burung beo Australasian yang ditemukan di Australia, Indonesia bagian timur (Maluku dan New Guinea Barat), Papua Nugini, Kaledonia Baru, Kepulauan Solomon dan Vanuatu.

Di Australia, hal ini biasa terjadi di sepanjang pesisir timur, dari Queensland hingga Australia Selatan dan Tasmania barat laut.

Habitatnya adalah hutan hujan, semak pesisir dan kawasan hutan.

Beberapa taksa yang secara tradisional terdaftar sebagai subspesies Rainbow Lorikeet semakin diperlakukan sebagai spesies terpisah.

Ada sedikit perbedaan visual antara jenis kelamin, namun bagi pengamat yang cermat dari warna dan perilaku mereka, dimorfisme mereka terlihat jelas.

Burung Golden Pheasant

Burung Golden Pheasant

Pemandangan yang benar-benar luar biasa, Golden atau Chinese Pheasant adalah jenis burung lain yang menarik perhatian dengan tampilan warna yang indah.

Ini adalah burung gamebird, asli China barat, meskipun mereka telah dibesarkan di negara lain seperti Inggris, dan sangat cantik dengan jambul emas, pantat dan tubuh merah cerah.

Saat pamer untuk menarik pasangan, sang jantan membentangkan ‘jubah’ jingga tua, yang terlihat seperti kipas hitam dan oranye yang menutupi segalanya kecuali mata kuning cerah.

Ini asli hutan di daerah pegunungan di Cina barat, tetapi populasi liar telah ditemukan di Inggris dan di tempat lain.

Quetzal

Quetzal

Quetzal yang gemerlap adalah burung dengan nama yang tepat yang banyak dianggap sebagai burung terindah di dunia.

Hewan berwarna cerah ini hidup di pegunungan, hutan tropis di Amerika Tengah tempat mereka memakan buah, serangga, kadal, dan makhluk kecil lainnya.

Sayangnya, burung yang mencolok ini terancam di Guatemala dan di tempat lain.

Burung Hud

Burung Hud

Burung Hud, burung berwarna-warni yang ditemukan di Afro-Eurasia, terkenal karena ‘mahkota’ bulunya yang khas. Ini adalah satu-satunya spesies yang masih ada di keluarga Upupidae.

Satu spesies pulau kecil, Giant Hoopoe of Saint Helena, telah punah, dan subspesies Madagascar dari Hoopoe terkadang diangkat menjadi spesies penuh.

Seperti nama latin upupa, nama dalam bahasa Inggris merupakan bentuk onomatopoetic yang meniru teriakan burung.

Burung Cendrawasih Bali

Burung Cendrawasih Bali

Burung Cendrawasih adalah anggota keluarga Paradisaeidae dari ordo Passeriformes.

Mayoritas spesies dalam famili ini ditemukan di pulau New Guinea dan satelitnya, dengan beberapa spesies terdapat di Maluku dan Australia bagian timur.

Namun, kemungkinan Anda hanya akan melihatnya di film, karena sebagian besar hidup di habitat hutan hujan lebat yang tidak dapat diakses.

Puffin Atlantik

Puffin Atlantik

Puffin Atlantik (Fratercula arctica) adalah spesies burung laut dalam keluarga auk. Ini adalah burung pelagis yang makan terutama dengan menyelam mencari ikan, tetapi juga memakan makhluk laut lainnya, seperti cumi-cumi dan krustasea.

Karakteristiknya yang paling jelas selama musim kawin adalah paruhnya yang berwarna cerah.

Juga dikenal sebagai Common Puffin, ini adalah satu-satunya spesies puffin yang ditemukan di Samudra Atlantik.

Penampilan burung yang aneh, dengan paruh besar warna-warni dan bulu belang-belang yang mencolok, telah memunculkan julukan seperti ‘”badut samudra” dan “ayam laut”.

Puffin Atlantik adalah burung provinsi untuk provinsi Newfoundland dan Labrador di Kanada.

Macaw Lear

Macaw Lear

Lear’s Macaw (Anodorhynchus leari), juga dikenal sebagai Indigo Macaw, adalah burung beo besar berwarna biru Brazil yang merupakan anggota dari kelompok besar burung beo Neotropis yang dikenal sebagai macaw.

Ini pertama kali dijelaskan oleh Charles Lucien Bonaparte pada tahun 1856. Macaw Lear berukuran 70–75 cm. (28-30 inci) panjang dan berat sekitar 950 g. (2,1 lb.).

Warnanya biru metalik dengan semburat hijau yang samar, seringkali hampir tidak terlihat, dan bercak kuning pada kulit di dasar paruh hitam yang tebal.

Macaw ini langka dengan jangkauan yang sangat terbatas.

The Kingfishers

The Kingfishers

Kingfishers paruh bangau kebanyakan memakan ikan, menggunakan paruh besar mereka secara efektif untuk menangkap dan membunuh mangsanya.

Dari tempat bertenggernya, biasanya sekitar 2-4 m. di atas air, mereka akan terjun ke air.

Mereka juga memakan kepiting, serangga, katak, tikus, kadal, dan burung, beserta telurnya.

Mangsa dibawa kembali dan dipukul habis-habisan di tempat bertengger.

Mereka biasanya berburu di dekat air tawar dan di sepanjang pantai dan hutan bakau, terutama di habitat dengan tempat bertengger yang sesuai.

Berbeda dengan Collared, Kingfishers Paruh Bangau jarang ditemukan di dekat daerah perkotaan.

Lihat juga 4 Unggas Termahal Di Dunia.